Tentera AS sedang mencari masa depan peperangan. Menurut Breaking Defense, Kolej Perang Tentera di Barracks Carlisle akan menjadi tuan rumah "wargame masa depan yang mendalam" yang terletak di kawasan pesisir sekitar 2035.

Sementara Tentera Laut dan Tentera Udara memberi tumpuan kepada Pasifik, Tentara menumpukan perhatian pada bandar raya dunia ketiga dengan populasi 10 atau 20 juta. Bagaimanakah ketersediaan teknologi seperti Twitter dan pencetak 3D di kalangan masyarakat umum mempengaruhi perang ke depan?

"Kami bercakap tentang bahaya keadaan yang gagal: Bayangkan kegagalan yang gagal, " kata Kolonel Kevin Felix dari Pusat Integrasi Kemampuan Angkatan Tentera (ARCIC) TRADOC, yang membantu mengatur permainan perang. Sekiranya keselamatan dan perkhidmatan awam dalam kemerosotan runtuh, keputusannya boleh menjadi bencana, kata Breaking Defense. Geng dadah, seperti yang dijumpai di favelas Brazil, atau kumpulan pengganas, seperti Hizbullah di bahagian Lubnan, akan menjadi kekuatan utama yang harus diperhitungkan.

Sebagai Breaking Defence menunjukkan, sebuah megacity ditakrifkan sebagai kawasan bandar dengan penduduk lebih dari 10 juta. Dengan menggunakan kriteria tersebut, kini terdapat 26 megacities di seluruh dunia, beberapa di antaranya berada di kawasan yang sangat tidak menentu, termasuk Karachi, Pakistan dan Lagos, Nigeria.

Ramai yang mengalu-alukan pengumuman mengenai permainan "masa depan yang mendalam", kerana masa boleh menjadi intipati.

"Bukan sesuatu yang malangnya, itu sudah 20 tahun lagi, jadi ada sedikit darjah dalam berfikir tentang ini dengan lebih sengaja, " kata Maren Leed, pakar perang di Pusat Pengajian Strategik dan Antarabangsa. "Kedua-dua Angkatan Tentera dan Kor Marin melakukan itu sendiri, tetapi ia sepatutnya menjadi sesuatu yang Kakitangan Bersama dan OSD [Pejabat Setiausaha Pertahanan] bersandar ke hadapan."

"Saya gembira kerana Tentera bercakap tentang melakukan perkara-perkara di bandar-bandar, kerana itu secara tradisinya tidak berlaku, " kata Ben Fitzgerald, pengarah program teknologi dan keselamatan di Pusat Keselamatan Amerika Baru. "Sama ada mereka memanggil mereka megacities atau hanya bandar-bandar, sila terus bercakap dan memikirkannya."

Baca lebih lanjut: //breakingdefense.com/2014/05/army-grapples-with-cyber-age-battles-in-megacities