Empayar Persia ditaklukkan oleh Alexander Agung pada tahun 330 SM. Selepas kematian Alexander, kekaisaran mengalami masa yang sukar, tetapi mencapai kebesaran sekali lagi pada abad ke-3 SM di bawah Parthia, yang menentang penaklukan Rom selama hampir enam abad. Penubuhan Persia "moden" berlaku pada AD 224, ketika sebuah suku yang disebut Fars memusnahkan pemerintahan Parthian dan mendirikan Empayar Sassanid. Mereka terlibat dalam perjuangan yang berterusan dengan Bizantium sehingga mereka sendiri menjadi mangsa untuk memperluas empayar orang Islam di Arab pada tahun 651. Pada 1055, Turki menakluki Persia, yang akan diikuti oleh Mongol dan Tamerlane. Pada 1736, pemerintahan asli ditubuhkan semula oleh dinasti Safavid, yang mencipta negara kebangsaan yang pertama dan benar. Mereka diikuti oleh dinasti Qajar, yang memerintah sehingga tahun 1925.

Pada abad ke-19 dan awal abad ke-20, Persia adalah salah satu daripada beberapa negara Islam yang bebas di Timur Tengah dan Asia. Tetapi walaupun "kemerdekaan "nya, Persia dikelilingi oleh orang lain yang berusaha memanfaatkannya. Di barat adalah Turki Uthmaniyyah. Di sebelah utara adalah Rusia, yang sentiasa menaruh perhatian pada urusan Persia. Dan di timur adalah India yang didominasi oleh Inggeris. Dalam tempoh ini, Persia menjadi semakin dikuasai politik oleh pelbagai kuasa Eropah, dengan orang-orang Inggeris, Rusia dan Jerman semuanya berpindah-pindah. Kecuali untuk Briged Parsi Cossack dan gendarmerie yang berpangkalan di Eropah, angkatan bersenjata Parsi adalah organisasi yang kurang baik dan dipimpin dengan buruk yang bergantung kepada pungutan suku untuk mengisi pangkatnya. Di peringkat akhir dinasti Qajar, diputuskan bahawa angkatan bersenjata akan dimodernisasi dengan harapan mengimbangi pengaruh Rusia dan Great Britain ...

Mendapatkan ISI INI SEKARANG! pada / melanggan / kelebihan ketenteraan /.