Pada tahun 1892, Tentera Amerika Syarikat mengguna pakai serbuk tanpa asap pertama, kartrij senjata kecil. Menetapkan Tentera Darat .30, pusingan kemudiannya dipecat dalam senapang infantri Krag-Jorgensen dan karabin berkuda, serta senjata api Gatling yang pelbagai barel. Oleh itu memulakan amalan mempunyai kaliber tunggal untuk senapang dan senapang mesin, amalan yang berterusan selama setengah abad.

Dengan kemunculan Perang Dunia Kedua, tentera Amerika maju dan menuding pusingan .30 Carbine, kartrij kuasa perantaraan yang direka khas untuk dunia untuk memasuki perkhidmatan. Walaupun karbohidrat M1 .30 berkaliber itu pada asalnya bertujuan untuk menjadi senjata pertahanan peribadi, berat badan minimum, saiz padat, dan peningkatan senjata api menyebabkan tentera menggunakannya sebagai senapang serangan de facto.