Berikut adalah pembebasan dari C. Todd Lopez dan Tentera AS:

Tentara berharap 120mm Guated Enhanced Fragmentation Mortar terus meningkatkan keupayaan para askar untuk meletakkan artileri pada sasaran.

Semasa Hari Lab DOD di Pentagon, pada 14 Mei, beberapa penyelidik dari seluruh Angkatan Tentera telah tersedia untuk menunjukkan projek mereka, termasuk Nickolas B. Baldwin, seorang penyelidik dan jurutera mekanikal dengan Pusat Penyelidikan dan Pembangunan Penyelidikan Armen atau ARDEC, di Picatinny Arsenal, Pennsylvania. Beliau berkhidmat sebagai pegawai projek ARDEC untuk program 120mm Guides Enhanced Fragmentation Mortar, atau GEFM.

  • KEGIATAN YANG BERKAITAN: Kawalan Kestabilan Elektronik Datang kepada MRAP Tentera

GEFM adalah mortar yang diarahkan oleh GPS yang akan menjadikannya mudah bagi para Askar untuk meletakkan sasarannya.

"Dengan mortar konvensional anda berada di belas kasihan balistik, " kata Baldwin. "Dengan pusingan bukan pintar konvensional, anda benar-benar perlu membuat kurungan dalam sasaran anda. Terdapat penyebaran tertentu, atau kepelbagaian pusingan ke pusingan dalam menangkap munitions konvensional. Apa yang berlaku kadang-kadang adalah, berdasarkan cuaca untuk hari itu, atau kesilapan yang bertujuan atau senjata, ada ralat tertentu yang berkaitan dengannya. Oleh itu, anda menyesuaikan kebakaran selepas pusingan pertama anda turun dan semoga mendapat kebakaran. "

Mortar yang berpandukan kepelbagaian mengambil kebolehubahan itu daripada persamaan, kata Baldwin.

"Anda memasukkan koordinat GPS di mana anda mahu ia pergi dan sebaiknya ia muncul di udara, ia memaparkan di mana ia berada dan di mana ia pergi dan bagaimana untuk mengurangkan ralat ke sasaran, " katanya.

GEFM adalah penyelesaian kerajaan yang dicadangkan untuk program 120mm High Explosive Mortar Guided, atau HEGM. Program itu akhirnya akan melepaskan permintaan untuk cadangan yang meminta industri mencadangkan penyelesaian mereka sendiri untuk mortar pintar.

Namun, GEFM bukan hanya mortar pintar Tentera. Satu sudah wujud dalam inventori, yang dipanggil Inisiatif Precision Mortar Dipercepat, atau APMI.

Baldwin berkata antara tahun 2007 dan 2009, terdapat beberapa keperluan operasional kenyataan yang datang dari Iraq dan Afghanistan yang meminta mortar yang berpandu tepat untuk kegunaan "di persekitaran bandar, di mana kerosakan cagaran adalah kebimbangan, dan di kawasan pergunungan di mana balistik tradisional trajektori tidak dapat masuk ke dalam beberapa poket musuh beroperasi. Mereka mahukan keupayaan untuk membunuh satu tembakan terhadap beberapa sasaran nilai yang lebih tinggi ini. "

Dengan mortar yang tidak dipandu, Baldwin berkata, "Anda memberi kesempatan kepada musuh untuk melarikan diri atau mengambil sampul pada saat Anda benar-benar membuatnya terbungkus untuk dibakar. Oleh itu, berdasarkan keperluan keperluan yang dikeluarkan, program pelepasan bahan-bahan yang segera telah ditubuhkan dan pada dasarnya pendahulu ini, penyelesaian vendor, telah dilantik dipanggil APMI. Ia hebat dan memenuhi keperluan pada masa itu. Ia memenuhi keperluan Permintaan Bahan Urgent, tetapi ia mempunyai beberapa batasan dalam prestasi disebabkan sifat pesat program. "

Hari ini, program HEGM Tentera mencari mortar berpandukan yang lebih baik yang meningkatkan APMI dalam bidang-bidang seperti jarak, ketinggalan, dan kebolehpercayaan. GEFM adalah cadangan Angkatan Darat tentang apa yang harus dihasilkan oleh program HEGM. Apabila tiba masanya untuk mendapatkan idea-idea dari industri, Baldwin berkata idea Angkatan Darat, GEFM, akan disediakan bagi mereka untuk kegunaan mereka.

"Kami akan menyediakan pakej data teknikal yang sepenuhnya matang kepada industri dan kemudian industri mungkin memilihnya sebagai keupayaan berisiko rendah, berprestasi tinggi yang sememangnya siap untuk masa perdana."

Baldwin berkata dalam pembangunan GEFM, mereka bekerja "tangan-tangan" dengan orang-orang yang menulis keperluan untuk mortar berpandu tepat. Beliau berkata beliau menjangkakan demonstrasi operasi sistem tahun depan.